Pages

Ads 468x60px

Wednesday, 21 November 2012

kisah Awan dan Hujan


Hujan,, tolong jangan pergi..... " kata Awan.

" Awan.... ada kalanya melepaskan itu lebih baik. Aku tak sanggup melihatmu menanggung beban di dadamu hanya kerana tidak ingin aku pergi.... " kata Hujan.

" tapi aku masih boleh bertahan.... "  balas Awan.. sedaya upaya Awan pujuk Hujan jangan pergi meninggalkannya.

Hujan tersenyum sambil berkata, " ya, mungkin kau masih mampu. tapi, sampai bila kau akan mampu bertahan ? "

Awan terdiam........

melihatkan keadaan Awan sedih, Hujan cuba memujuk.....

 " aku harus patuh pada perintah Tuhan. dan kau pun harus akur pada takdirNya. Dia tahu betapa berat kau menanggung beban, kerana itu Dia perintahkan aku untuk turun ke bumi membasahi hamparan ciptaanNya yang Maha Agong, menyejukkan tanah-tanah gersang yang lebih memerlukan aku daripada kau perlukan 
aku... " pujuk Hujan.

di dada Awan semakin sedih. kesedihan itu membuatkan jiwa Awan terlalu mendung....

" wahai Awan,,, sungguh kadang-kadang melepaskan itu lebih baik walaupun saat itu terasa begitu berat sekali... tapi, Allah kan ada? mengapa mahu bersedih ? " kata Hujan pada Awan.... 

Awan sebak menahan sedih....

" pergilah kau Hujan. aku rela demi Tuhanku dan Tuhanmu. hanya demiNya aku redha. terima kasih Hujan. mendengar kata-katamu, membuatkan aku lebih mengenali siapa diriku... " kata Awan.. sebak di dada tidak tertanggung olehnya..

laluuuuu ........

" Allahu rabbbiiiiiiiii..... selamat tinggal wahai Awan. doakan aku bermanfaat untuk mereka yang lain.... Allahuakbar !!!!!!!!!! " jerit Hujan bersama guruh berdentum kuat.

air mata Awan jatuh tak henti-henti. kerana tersedar lantaran cintanya kepada Hujan melebihi cintanya kepada Allah....

Hujan pun turun bersama air mata. sakit saat melepaskan. tapi Allah lebih tahu segalanya. perasaan ini hanya sementara. mungkin Langit takkan mengerti akan kesakitan Awan dan Hujan. Langit hanya menyaksikan. tapi belum tentu Langit itu akan faham erti sebuah pengorbanan...

namun, perginya Hujan dari hidup Awan, bukanlah kosong semata-mata. tapi, Hujan hadiahkan sebuah pelangi yang indah. subhanAllah...




Awan, Hujan menghadiahkanmu pelangi. kamu lihat bukan? betapa indahnya sebuah kisah Awan dan Hujan.     

sahabat-sahabatku sayang, kisah ini amat meninggalkan kesan yang mendalam. setiap dari kita pernah bertemu dan berpisah. pertemuan yang telah membuahkan kebahagiaan, mengundang tawa, mendamaikan jiwa. ada insan yang membantu di kala susah dan senang. menyuntik semangat supaya teruskan perjuangan. sentiasa menghadirkan cinta Allah setiap kali bersama, Allahu akbar,, indahnya !!! namun, panas tidak berpanjangan, di saat Allah uji kita dengan takdir sebuah perpisahan, satu ungkapan yang perit untuk dilafazkan, sukar untuk diterima, sudah pasti kita tak rela. kalau boleh, seluruh hidupku ingin dihabiskan bersama-sama sahabat. tapi,, Allah itu mempunyai perancangan yang sangat luas... setiap orang ada manfaat terhadap sebahagian yang lain.. Allah tak ciptakan sesuatu itu sia-sia.. tanyalah diri masing-masing,, "SIAPAKAH AKU SEBENARNYA ? " soalan yang mudah, tapi memang sukar untuk memberikan jawapan yang tepat. 

“Jika seseorang itu sayang kepada sahabatnya maka hendaklah dia beritahu bahawa dia menyayanginya.” (Riwayat Abu Daud)

"Bersahabat dengan orang yang soleh dan dengan orang yang jahat persis seperti berkawan dengan pengedar minyak wangi dan tukang besi (yang menghembus bara api). Pengedar minyak wangi sama ada ia memberi anda sebahagian atau anda membeli bau-bauan daripadanya atau sekurang-kurangnya anda mendapat juga baunya. Manakala tukang besi pula samada ia menyebabkan baju anda terbakar atau anda mendapat bau yang hapak." (Riwayat Abu Daud)

di sini ana ingin kongsikan sebahagian daripada lirik LAFAZ YANG TERSIMPAN>>>

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar
tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang
melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar
tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang andai dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan tutur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan

Menggantikan lafaz yang tersimpan

<UNIC>




sahabat, percayalah Allah itu tahu apa yang terbaik. satu saat nanti, kita pasti akan dipisahkan dengan sebuah kematian, itu perpisahan sementara, doaku hamparkan kepada Ilahi semoga kita dipertemukan semula di negeri abadi iaitu SYURGA. Allah telah menjanjikan bahawa seseorang itu akan tinggal bersamanya di syurga dengan orang-orang yang dicintainya. jadi, berkasih sayanglah kerana Allah, bercintalah kita seperti seutas tasbih, ada awal tapi tiada penghujung dan terus meratib cintaNya.... 

dan ana sentiasa mengharapkan sebelum perginya ana dari dunia ini, ana nak sangat lihat sahabat-sahabat ana ni hidup bahagia dengan cinta sang Pencipta. saat tu, kalau Allah nak ambil ana pergi, ana redha asalkan ana dah tinggalkan sebuah pelangi kepada mereka.. ana tak harapkan apa-apa melainkan hadirNya sebuah cinta yang kudus dalam sebuah ukhuwah iaitu satu-satunya cinta hakiki iaitu cinta Ilahi.. biarpun untuk melaksanakan misi itu sukar, namun ana tetap akan cuba.. biarpun berubah, jangan rebah.. Allah sentiasa menyayangi kita sebagai makhlukNya yang istimewa. 

sahabat-sahabat yang ana kasihi.......

cubalah untuk mengalirkan air mata sekerap mungkin lalu muhasabahlah. antara tanda kerasnya hati ialah kurangnya menangis kepada Allah. tak percaya? bila kamu semua menangis, siapakah nama yang kamu sebut? sudah pasti ALLAH.. "ya Allah, bantulah aku " dan macam-macam lagi kita mengadu pada Allah. tapi, bukan ketika sedih baru nak ingat Allah, saat senang pun perlu jugak, paling kurang pun ucaplah Alhamdulillah atas nikmatNya yang melimpah ruah selama ini.. Allah ada saat susah dan senang..

pejamkan mata, rasailah kehadiranNya. dekatnya Dia dengan kita, sentiasa mendengar luahan hati kita, kesedihan jiwa namun apa kataNYA?? tunggu !!! kenapa Allah buat kita tertunggu-tunggu padahal kita dah tak sanggup nak hadapi? Allah jawab,, sesungguhnya Aku suka mendengar rintihan hamba-hambaKU.. Aku amat merindui rintihan mereka... jadi,, jangan berputus asa, hadirnya ujian tanda tarbiyah.. in sha Allah, ada sesuatu yang menanti anda.. hadiah dariNya iaitu ?? bakal bertemu denganNya di syurga, itulah nikmat yang tertinggi.. sama2 kita doa dan nantikan !!! ^___^

segala nasihat dan kata-kata ini bukanlah milikku, bukan dariku tapi milik Allah. Allah pinjamkan ia kepadaku. pada diriku tiada apa-apa pun, semuanya adalah milik Allah jua..maka ucaplah Alhamdulillah and say thank you Allah.....


salam sayang dan rindu dari ana kepada antunna ~~ moga ada Allah di tengah-tengah kerinduan ini.. wallahu a'lam ~~~








Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...