Pages

Ads 468x60px

Sunday, 15 September 2013

MuHaSaBaH DiRI ~~

MUHASABAH DIRI ~~



Jangan kamu fikir aku yang sering menasihatimu adalah manusia yang tak diuji..

Jangan kamu ingat aku yang tegas beragama adalah manusia yang paling sempurna..

Hakikatnya..

AKu menegurmu untuk mengingatkan diriku juga..
Aku menasihatimu untuk diriku agar turut berjaga-jaga..
Dan aku bertegas dalam perkara agama kerana risaukan bahang api neraka..

Aku ini bukanlah MALAIKAT..
Aku juga MANUSIA..

Aku hanya seorang MUSLIMAH yang pernah merasa GAGAL untuk menjadi seorang muslimah yang BAIK...

Tapi aku YAKIN akan ada cahaya yang TERANG dalam hidupku jika aku benar2 ingin BERUBAH dan kembali padaNya..

Aku hanya seorang HAMBA yang selalu berbuat KESALAHAN..
Aku akui kesalahan & khilafku....
Sesungguhnya aku sedang berusaha untuk menjadi LEBIH BAIK lagi....

Bersangka baiklah,
Syurga Allah itu begitu luas..
Aku ingin bersama kalian masuk ke syurgaNya..InsyaAllah..

panggilah si IBU ~~



teennneett..teennneett... [fon berdering]

mataku terpisat-pisat.. penglihatanku kabur, siapa yang call aku pepagi ni? heemm > sambil gosok mata dan kenyit-kenyit banyak kali <

ehh,, 'my mom'?? cepat-cepat ku tekan butang hijau.. pelik juga pagi-pagi lagi mak telefon...

"assalamualaikum mak" suaraku bernada ceria tapi serak-serak basah.. > nampak sangat baru bangun tidurnye tu < hehe..

"waalaikumussalam..ha baru bangun ke ni?"

"errr..aah mak.."

"dik, kenapa dah lama tak telefon mak?" ku telan liur walaupun pagi-pagi tu tak wujud pun air liur dalam mulutku...

"mak, adik baru je beli topup malam tadi..sori mak, memang adik nak tepon tapi tak beli topup lagi" bukanku mencipta alasan, ini hakikat ! memang seorang yang pemalas nak beli topup..

"heemm,, yelahtu.. hari ni ada kelas ke takde?"

"mak, harini kan hari sabtu..mana ada kelas..cuti sampai hari isnin" dalam hati, pelik je soalan mak ni..

"cuti lama taknak balik ke?" soal mak lagi..aduusyy, berat aku nak menjawabnya..

"err,, bukan taknak balik tapi....... haaa !! adik nak study..minggu depan ada kuiz..lagipun exam nak dekat dah mak" ujarku..bimbang juga hati mak terguris kut-kut terasa dengan perlakuanku..ya Allah jauhkanlah....

"kalau taknak balik pun, baliklah rumah abang"

"emm, takpelah mak..kalau kat rumah abang tak dapat nak study, mak tau je lah ade tukang kacau..sape lagi kalau bukan cucu-cucu mak tu" ku cuba memberikan jawapan kukuh..

"yelah, study lah betul-betul..jangan asyik nak merayap je..jawab pekse betul-betul" sayu hatiku mendengarnya..

"insyaAllah mak..doakan ye"

"mak selalu doakan anak-anak mak ni..ok lah dik,, mak nak pergi belakang kejap bagi ayam makan"

"ok mak..nanti adik tepon mak lagi ye..kirim salam kat ayah..assalamualaikum mak"

"yelah..waalaikumussalam"

****************

entah kenapa aku diburu rasa bersalah yang amat sangat.. aku tau mak rindukan aku.. bila dihitung berapa lama dah aku tak balik, lama juga.. last haritu pun time cuti raya.. Allahuakbar ! mak, betapa adik rindukan mak sangat-sangat !! jiwaku terasa seperti kosong sangat-sangat selagi tak menatap wajah mak dan ayah..

tapi apakan daya mak.. anakmu ini tak kuat untuk berhadapan dengan semua itu.. tragedi cuti sebelum ini banyak membuatkanku tawar hati untuk berada di rumah.. bukan salah mak ayah pun,, kami yang salah ! 

yaa !! aku tak kuat bila melihat wajah mereka dipalit kesedihan.. bukan salah didikan mereka, tetapi kami yang keras hati, degil taknak dengar cakap...

"dik, kau kan sekolah agama..tahu hukum-hakam,, nasihatkan lah 'dia'..ayah tak tau nak cakap macammana lagi..dekat sebulan 'dia' taknak cakap dengan ayah, padahal ayah tak tau pun apa salah ayah" ku tergamam.. 

"ayah, semua orang fikir adik ni budak kecik lagi..nak ke 'dia' dengar cakap? tapi insyaAllah nanti adik cuba lah" ku tersenyum tawar..

ayahku mengangguk..ku lihat matanya sudah merah.. cepat-cepatku masuk ke dalam rumah.. tak sanggup melihat wajahnya bersedih sebegitu rupa...


"adik, mak selalu doa anak-anak mak ni baik je..tapi mak tak tau nak buat apa lagi dengan 'dia'" ujar mak ketika sedang membuat kuih koci di suatu malam yang sepi.. ketika itu cuma kami berdua je di dapur..

"mak, takpe..lepas ni mak kan nak pergi tanah suci.. mak doakan la anak-anak mak ni jadi anak yang baik ye" aku rasa macam nak nangis.. tapi tahan dulu..

"tu la dik..harap lepas mak balik dari umrah, 'dia' ok"

"insyaAllah mak..doa kat sana makbul..lagi-lagi doa seoarang ibu kan?" ujarku... mata mak sudah mula merah.. aduhai !! lemah jiwaku melihat wajahnya bersedih..

*****************

sejujurnya aku lebih rela pendam walau segunung rindu daripada terpaksa menahan rasa pedih.. ku tahu ini semua ujian yang Allah hadirkan buatku sekeluarga.. aku tahu mereka pendamkan semua ini dari pengetahuanku.. tidak mahu mengganggu aku katanya, masing-masing mengunci mulut.. tapi siapa yang tak sedih bila balik rumah macam tu pulak yang terjadi? nasib baiklah aku ada 'reporter' yang setia menceritakan masalah apa yang berlaku...

walau apapun,, ku berharap agar kebahagiaan kembali menyinari keluarga kami.. ku hanya ingin lihat kebahagiaan menghiasi wajah tenang mak ayah.. ku inginkan ketenangan meyirami hati mereka.. kuatnya mereka kuatlah aku.. pedihnya hati mereka, pedih jualah jiwaku...

ya Allah, berikanlah kami hidayaMu.. kukuhkan mawaddah kami.. ampuni dosa-dosa kami.. sungguh kami hamba-hambaMu yang amat lemah...


_rindu yang tiada tara bandingnya_ 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...